Friday, July 30, 2010

Jom Bincang Maaruf dan Mungkar

Kebelakangan ni ramai sangat yang nak bercakap diri sendiri betul, orang tu salah, orang ni salah sampai berkait-kait dengan isu Quran dan Sunnah serta Hadis. Cuba menegakkan apa yang dirasakan betul sampai sanggup menggunakan ayat Quran walaupun sebenarnya dia tak lah sebetul mana. Well, betul atau tak.. aku tak nak cakap banyak sebab hal tu perkara yang aku rasa mudah diselesaikan.

Yang aku rasa sengat tercabar dan terpanggil nak menulis ni sebab aku rasa ada perkara yang sangat tak betul dalam hal ni. Cuba kita fikirkan bersama.

Seorang cina yang tak percaya pada keesaan Allah dan kebenaran Islam telah dengan suka suki mak bapak dia cakap.. "Dia *merujuk kepada seorang Islam* patut belajar mana maaruf, mana mungkar."

Seorang kafir yang tak percaya pada Allah dan agama Islam telah menasihatkan seorang Islam untuk belajar mana maaruf mana mungkar seolah-olah dia tahu yang mana maaruf, yang mana mungkar. Kalau dia betul tahu yang mana maaruf, mana yang mungkar dia sepatutnya tahu yang perbuatan tidak mempercayai Islam adalah mungkar. Perbuatan menyengutukan Allah adalah mungkar. Perbuatan minum arak adalah mungkar. Perbuatan makan babi pun mungkar. Dia sendiri pun bukan pengamal maaruf. Dan yang paling kejinya, ada jugak orang Islam yang sokong kafir ni dalam hal ni.

Yang mana sebenarnya maaruf.. yang mana mungkar..?? bukan lah tak boleh nasihat. Tapi kalau setakat menggunakan ayat Quran untuk menang kes tapi sebenarnya tak percaya pun pada Quran. Mempersendakan Quran. Dan ada orang Islam menyokong si kafir ni mempersenda Quran.

Mohon dijauhi dari sikap munafik dan musyrik..


..

1 comment:

DYG. SALYANI said...

err...seramnyer..